Thailand akan Buka Kembali Bagi Wisatawan Internasional, Termasuk Lansia

Kantor pusat Bangkok Bank di Bangkok, Thailand. - bangkokbank.com
30 Agustus 2020 09:37 WIB Ropesta Sitorus Wisata Share :

Bisnis.com, JAKARTA - Thailand sedang menyelesaikan rencana yang akan memungkinkan para pensiunan, orang Eropa yang ingin mencari sinar matahari, untuk berlibur pada masa musim dingin yang akan datang di negara itu.

Pembukaan kembali tersebut dilakukan sebagai upaya menyelamatkan industri pariwisata Thailand yang sakit selama pandemi Covid-19.

Meskipun perbatasan negara Asia telah ditutup untuk sebagian besar orang asing sejak akhir Maret demi memerangi pandemi, pemerintah Thailand saat ini berencana untuk memberi visa kepada orang asing yang ingin tinggal di Thailand hingga sembilan bulan.

Demikian dikatakan Boon Vanasin, Ketua Thonburi Healthcare Group Pcl, perusahaan rumah sakit swasta terbesar ketiga di negara itu, yang menjalankan rumah sakit dan panti jompo, seperti dilansir Bloomberg, Sabtu (29/6/2020).

Pengunjung jangka panjang ini akan memulai masa tinggal mereka dengan karantina wajib 14 hari dan beberapa tes virus di hotspot turis Phuket.

Setelah tiga minggu di pulau dan hasil tes negatif, mereka akan bebas melakukan perjalanan ke wilayah Thailand lainnya, menurut Boon, yang mengatakan dia memiliki pengetahuan langsung tentang rencana pemerintah dan mengharapkan kedatangan dimulai sebelum musim dingin.

“Meskipun pada prinsipnya pemerintah telah menyetujui rencana tersebut, namun masih menyelesaikan langkah-langkah untuk mengurangi risiko infeksi virus,” kata Juru Bicara Pemerintah Traisulee Traisoranakul.

Keterbukaan tersebut merupakan jalur kehidupan bagi industri pariwisata dan perhotelan yang hancur di Thailand, yang berjuang untuk bertahan hidup setelah lima bulan tanpa pengunjung asing.

 Meskipun Thailand telah menjadi salah satu negara paling sukses di dunia dalam mengendalikan Covid-19, ekonominya yang bergantung pada pariwisata telah menjadi salah satu yang terparah secara global, diproyeksikan untuk menyusut dengan rekor 8,5% tahun ini.

Pada Sabtu (29/8), negara itu melaporkan satu infeksi virus corona impor yang didiagnosis pada seorang pasien di karantina negara bagian. Jumlah total kasus saat ini tercatat 3.411, dengan 111 orang masih dirawat di rumah sakit dan meninggal dunia 58 orang.

Langkah ini dilakukan ketika ekonomi yang bergantung pada pariwisata - dari Bali di Indonesia, ke Hawaii di AS - bergulat dengan pandemi, yang telah membuat perjalanan global terhenti.

Pembukaan kembali kepada wisatawan telah menyebabkan munculnya kembali infeksi di beberapa tempat seperti pulau Karibia Aruba, dan pemerintah takut untuk mencapai keseimbangan yang salah antara kesehatan masyarakat dan bantuan ekonomi.

Rencana baru Thailand akan memungkinkan jutaan lansia dari negara-negara Eropa seperti Jerman dan Swedia, yang biasanya menghabiskan bulan-bulan musim dingin mereka di negara-negara Mediterania yang lebih hangat, untuk mempertimbangkan negara Asia itu karena aman dari risiko infeksi, kata Boon.

Dia mengatakan bahwa perusahaannya telah menjawab pertanyaan dari komunitas pensiunan Eropa yang bisa berjumlah 50.000 lansia yang ingin melakukan perjalanan ke Thailand untuk musim dingin.

Dia berencana untuk bermitra dengan hotel untuk menyediakan fasilitas karantina dan akomodasi jangka panjang bagi warga senior dan pengunjung jangka panjang lainnya, yang dapat tiba melalui penerbangan sewaan sebelum musim dingin dimulai.

Sementara ittu, Thai Airways International Pcl. mengatakan akan mengoperasikan setidaknya dua penerbangan dalam sebulan mulai akhir November untuk menghubungkan Phuket dengan negara-negara seperti Denmark, Jerman dan Inggris.

“Banyak lansia tidak ingin menghabiskan waktu mereka di musim dingin yang keras. Mereka menginginkan cuaca tropis, ”kata Boon. Sekitar 90% pelanggan Thonburi sebelum pandemi adalah pelanggan internasional.

Akan tetapi, pemerintah masih belum memberikan ketegasan apakah akan benar-benar membiarkan begitu banyak orang asing masuk ke negara tersebut.

Pada hari Kamis, Wakil Panglima Militer Thailand mengatakan bahwa negaranya sedang mempertimbangkan rencana untuk membuka kembali pengunjung yang sudah lama tinggal dan orang asing yang memiliki properti local. Tetapi, angkanya hanya diperkirakan berarti ratusan orang.

“Perekonomian sangat membutuhkan dorongan. Sebelum pandemi, turis Eropa akan berlibur di Phuket dan sekitarnya selama dua minggu hingga dua bulan,” kata Bhummikitti Ruktaengam, presiden Asosiasi Turis Phuket.

Lebih dari 6,7 juta orang Eropa mengunjungi Thailand pada 2019 dan menyumbang 461 miliar baht (US$ 14,8 miliar) untuk ekonomi Thailand, menurut data pemerintah. Porsinya sekitar 17% dari total pengunjung asing dan 24% dari total pengeluaran wisatawan asing.

“Ekonomi Phuket membutuhkan permintaan asing untuk bangkit kembali, tetapi kami juga harus menyeimbangkan risiko infeksi dan ekonomi,” kata Bhummikitti.

Pemerintah Thailand telah mencoba untuk mempromosikan pariwisata domestik dengan kampanye untuk membayar 40% dari tagihan hotel wisatawan, tetapi pengeluaran lokal saja tidak dapat mengkompensasi hilangnya orang asing.

Di Phuket, pengunjung asing menyumbang dua pertiga dari keseluruhan wisatawan tetapi menyumbang 90% dari penerimaan pariwisata.

“Kami akan mengizinkan sejumlah kecil pengunjung asing ke negara itu terlebih dahulu untuk menguji sistem kami,” kata Perdana Menteri Prayuth Chan-Ocha pada hari Rabu. “Kami harus melakukan sesuatu agar situasinya tidak menjadi lebih buruk dengan penutupan bisnis dan orang-orang kehilangan pekerjaan.”

Sumber : Bisnis.com/Bloomberg