10 Negara di Dunia yang Paling Jarang Dikunjungi, Namanya Pun Asing

Tuvalu - istimewa
22 Maret 2021 12:37 WIB Mia Chitra Dinisari Wisata Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Setiap tahunnya, turis atau wisatawan traveling ke berbagai negara di dunia untuk merasakan pengalaman baru dalam hidup.

Dari beberapa negara di dunia, ada banyak daftar negara favorit wisatawan asing untuk dikunjungi, salah satunya adalah Prancis, Italia dan beberapa negara Eropa lainnya.

Tapi, tahukah Anda, nyatanya, masih banyak tempat yang sangat jarang dikunjungi turis, meskipun mereka sangat ingin menyambut wisatawan dan berharap pariwisata mereka dapat membantu mengentaskan kemiskinan.

Memang, beberapa negara ini mungkin memiliki masalah politik, atau lokasinya sangat terpencil sehingga sangat sulit dijangkau.

Berdasarkan laporan 2020 dari Organisasi Pariwisata Dunia (UNWTO), berikut daftar negara yang paling jarang dikunjungi di dunia:

1. Tuvalu

Dengan lebih dari 100 pulau kecil yang tersebar di Pasifik Selatan, negara Tuvalu adalah salah satu negara paling terisolasi di dunia.

Hanya pulau utama, Funafuti, yang memiliki bandara. Dari sana, pelancong melanjutkan ke komunitas terpencil dengan kapal feri penumpang. Bebas dari keramaian yang memenuhi pantai di destinasi populer seperti Fiji, pulau-pulau ini adalah surga yang belum dikunjungi di mana Anda dapat menyaksikan ikan terbang menyusuri air, menghabiskan sore dengan malas di tempat tidur gantung atau snorkeling di terumbu karang berwarna permen.

Jika Anda merencanakan perjalanan ke Tuvalu, jangan menunggu: Ombak yang mengelilingi rumah panggung Tuvalu telah lama dipandang sebagai ancaman eksistensial di sini, karena kenaikan air laut dapat membanjiri negara dataran rendah tersebut.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 2.000

2. Kiribati

Atol dan laguna yang tersebar hampir tidak terlihat di atas perairan Pasifik tengah di Kiribati, yang pulau dan atolnya berkelompok menjadi tiga kelompok: Kepulauan Gilbert, Phoenix, dan Line.

Sulit untuk melebih-lebihkan isolasi pulau-pulau yang jauh ini - negara tetangga Fiji yang relatif dekat dalam jarak 1.394 mil - dan hanya sedikit pelancong yang melakukan perjalanan ke sini. Mereka yang melakukannya, bagaimanapun, akan disuguhi tradisi keramahtamahan yang kaya. Meskipun tidak setiap pengunjung akan mendapatkan undangan ke pesta tradisional, atau botaki, banyak yang melakukannya.

Jika Anda cukup beruntung untuk hadir, Anda mungkin melihat para penari dengan rok pandan, mendengarkan genderang menabuh irama tradisional, kemudian menyantap sukun, talas, dan kelapa bertunas.

Kedatangan turis internasional pada 2016: 6.000

3. Kepulauan Marshall

Bom dan pakaian renang menempatkan pulau-pulau Pasifik ini di radar dunia - bikini dinamai berdasarkan uji coba nuklir Amerika Serikat di Bikini Atoll Kepulauan Marshall.

Beberapa dekade kemudian, pulau ini masih bersifat radioaktif, seperti halnya lokasi pengujian di Enewetak Atoll, tetapi perairan di sekitar Bikini Atoll telah menjadi salah satu situs scuba diving paling spektakuler di dunia.

Ada lebih dari selusin bangkai kapal di dasar laut dekat Bikini Atoll. Lakukan penyelaman pertama Anda untuk melihat kapal induk USS Saratoga, yang hadir pada Pertempuran Iwo Jima sebelum militer AS menggunakan kapal tersebut untuk latihan sasaran nuklir. Penyelam akan menemukan senjata dek bermekaran menjadi terumbu karang warna-warni, dan gerombolan ikan yang berseliweran di antara bom yang masih diikat ke geladak logam kapal.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 6.000

4. Montserrat

Perbukitan hijau beludru menjepit ke arah tepi gunung berapi Montserrat's Soufrière Hills, yang kekuatan pembakar telah membentuk lanskap pulau Karibia ini.

Sebagian besar Montserrat dibayangi oleh letusan gunung berapi pada 1990-an, ketika ibu kota Plymouth terkubur di bawah lapisan abu yang dalam dan batu vulkanik. Sekarang, pengunjung datang dengan pesawat atau feri dari pulau dekat Antigua untuk melihat ledakan kekuatan dahsyat gunung berapi tersebut.

Tours of Plymouth mengungkap sebuah gereja abad ke-17 yang berubah warna menjadi abu-abu karena abu dan reruntuhan hotel yang dulunya megah.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 8.000

5. Niue

Jika gambaran Anda tentang pulau Polinesia adalah ombak yang lembut dan pasir yang lembut, pikirkan lagi: Pantai Niue yang berbatu dan berbatu gua terukir di karang yang tajam.

Dari Juli hingga Oktober, paus bungkuk menggunakan Niue sebagai pembibitan air hangat, berbaring cukup dekat ke pulau untuk terlihat dari pantai. Pada bulan-bulan tersebut, suara kicauan ikan paus dan ekor yang ditampar terdengar di atas angin laut.

Di sini, pengunjung bahkan dapat bergabung dengan pemandu terlatih untuk berenang bersama paus bungkuk, salah satu dari sedikit tempat di bumi yang memungkinkan.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 10.000

6. Samoa Amerika

Pulau-pulau curam jatuh ke arah air kristal di Samoa Amerika, kelompok pulau Pasifik Selatan di timur laut Fiji yang merupakan satu-satunya wilayah AS di Belahan Bumi Selatan.

Baik Anda menjelajahi Pelabuhan Pago Pago dengan kano cadik atau memancing tuna dan marlin yang besar dan kuat, ada banyak cara untuk menjelajahi laut di sini. Untuk menemukan harta karun yang tersembunyi di kanopi hutan lebat, pergilah ke Taman Nasional Samoa Amerika untuk perjalanan melintasi negeri kelelawar buah.

Kelelawar buah Samoa memiliki lebar sayap hingga tiga kaki, dan mamalia berbulu halus dapat terlihat bergelantungan di pohon atau menukik di udara untuk mencari buah segar dan nektar.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 20.000

7. Kepulauan Solomon

Pertempuran putus asa terjadi dengan latar belakang pulau surga di kepulauan Pasifik Selatan ini setelah Marinir AS mendarat di Pulau Guadalcanal pada tahun 1942.

Puluhan tahun setelah pertempuran terakhir, hutan lebat menampung tank-tank berkarat, kendaraan amfibi, dan lubang rubah yang menjadi pengingat akan era itu. Dan sejarah tidak berhenti di garis air.

Pesawat amfibi yang tenggelam, kapal tanker minyak, dan kapal selam berserakan di dasar laut, menumbuhkan formasi karang pada selubung logam yang terkorosi. Bagi wisatawan yang snorkeling atau scuba diving, menjelajahi Kepulauan Solomon adalah kesempatan untuk menyaksikan kehidupan laut menjajah sisa-sisa perang yang brutal.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 26.000

8. Komoro

Ditangkupkan di lautan antara Madagaskar dan Mozambik, Komoro memiliki jenis air jernih dan pantai pucat yang menarik wisatawan ke Seychelles - tetapi dengan sedikit turis dan sedikit perkembangan.

Ada sesuatu yang sedang terjadi di sini juga. Sering disebut "Pulau Parfum", pulau Komoro telah membudidayakan tanaman aromatik untuk membuat wewangian sejak era kolonial Prancis.

Sekarang, bunga-bunga pohon ylang-ylang menanamkan aroma yang menggugah di angin sepoi-sepoi, bercampur dengan cengkeh, bergamot, melati, vanilla, dan serai untuk memberikan efek memabukkan.

Kedatangan turis internasional pada 2017: 28.000

9. São Tomé dan Príncipe

Merupakan negara yang hampir ekuator di Teluk Guinea Afrika barat, pulau São Tomé dan Príncipe dipenuhi dengan tumbuhan dan hewan endemik.

Di hutan lebat yang melampaui bekas perkebunan kopi di sini, wisatawan mungkin menemukan begonia tumbuh tinggi seperti rumah, ratusan spesies anggrek, dan burung dalam berbagai warna.

Untuk pengenalan pecinta alam ke hotspot keanekaragaman hayati ini, mulailah dengan terbang ke pulau utama São Tomé lalu lanjutkan dengan pesawat kecil ke Príncipe yang mungil. Pulau vulkanik adalah Cagar Biosfer UNESCO, dan spesies baru ditemukan di sini secara teratur, dari katak buluh hingga burung hantu.

Amati dedaunan dengan cermat, dan Anda mungkin melihat bunga mekar atau makhluk sembunyi-sembunyi yang belum didokumentasikan oleh para ilmuwan.

Kedatangan turis internasional pada 2016: 29.000

10. Negara Federasi Mikronesia

Jika Anda berencana untuk menghabiskan satu hari di setiap pulau di Negara Federasi Mikronesia (FSM), Anda akan membutuhkan lebih dari satu setengah tahun untuk menjelajahi negara Pasifik tersebut. Ada 607 pulau di sini, tetapi jika digabungkan dan jumlahnya menjadi hanya 271 mil persegi daratan - dan itu tersebar di hampir 2,6 juta mil persegi air.

Banyak pulau tidak berpenghuni. Namun menjelajahi Pohnpei, pulau terbesar di FSM, adalah pengingat yang menarik bahwa kepulauan itu telah dibentuk oleh manusia selama berabad-abad.

Di lepas pantai tenggara pulau adalah Situs Warisan Dunia UNESCO Nan Madol, yang terdiri dari 100 pulau buatan manusia yang dibuat oleh dinasti besar Pasifik. Di sini, wisatawan dapat menjelajahi istana dan kuil basal besar yang dibangun di puncak pusat antara 1.200 dan 1.500 Masehi.

Kedatangan turis internasional pada 2016: 30.000

Sumber : Bisnis.com