Advertisement

Kota Terkecil di Dunia Ada di Kroasia, Luasnya Tak Sampai 1 Hektare

Lajeng Padmaratri
Sabtu, 19 November 2022 - 02:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Kota Terkecil di Dunia Ada di Kroasia, Luasnya Tak Sampai 1 Hektare Kota Hum yang dinobatkan sebagai kota terkecil di dunia. - Facebook - Adriatic.hr

Advertisement

Harianjogja.com, ISTRIA—Jika kita membahas suatu kota, pasti yang terbayang adalah suatu lokasi yang luas dengan area pemukiman berderet-deret. Namun, apa jadinya jika sebuah kota hanya punya dua jalan dan tiga baris rumah tinggal?

Rupanya, di negara Kroasia, ada suatu wilayah yang dinobatkan sebagai kota terkecil di dunia. Kota yang bernama Hum itu merupakan pemukiman di puncak bukit indah di wilayah Istria, Kroasia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Hum berada di Istria tengah, jaraknya sekitar 2,5 jam berkendara dari ibu kota Kroasia, Zagreb. Kota di puncak bukit itu merupakan rumah bagi segelintir orang, yang kabarnya tak sampai 30 penduduk.

Melansir Oddity Central, sebuah sensus nasional pada 2011 menyebut bahwa penduduk di sana berjumlah 21 orang, kemudian sensus pada 2021 meningkat jadi 27 orang.

Kota ini memiliki asal-usul yang diselimuti misteri. Keberadaannya disebut pertama kali dalam dokumen sejarah yang berasal dari tahun 1102, saat itu kota ini disebut Cholm.

Di sana, terdapat sebuah lonceng dan menara pengawas yang dibangun pada tahun 1552 sebagai bagian dari pertahanan kota. Sejak itu,segelintir orang beserta keluarga mereka mulai pindah untuk menempatinya.

Kendati demikian, kota itu tidak pernah benar-benar berkembang selama berabad-abad. Hingga kini, kota itu hanya terdiri dari tiga baris rumah tinggall abad pertengahan dan dua jalan.

Dengan panjang kota hanya 100 meter dan lebar 30 meter, otomatis luas kota ini hanya 3.000 meter persegi sehingga tak sampai 1 hektare. Tak heran, sangat mudah untuk memahami mengapa Hum dianggap sebagai kota terkecil di dunia.

Advertisement

Reputasinya sebagai 'kota terkecil di dunia' telah memberikan keajaiban bagi Hum. Saat ini pariwisata dianggap sebagai salah satu dari dua sumber pendapatan utama bagi penduduk setempat, bersamaan dengan pertanian.

Meski pada dasarnya, di sana tidak banyak yang bisa dilihat untuk berwisata, karena luasnya yang kecil. Walau demikian, penduduk setempat melakukan yang terbaik untuk membuat pengunjung diterima, salah satunya ialah daya tarik berjalan-jalan di sepanjang dua jalan berbatu sambil mengagumi arsitektur abad pertengahan di sana yang sungguh menarik.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Oddity Central

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

72 Festival di Jogja Hasilkan Ratusan Miliar Rupiah, Regulasi Kerap Jadi Penghambat

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Daftar 21 Penyakit yang Tidak Ditanggung BPJS Kesehatan

Lifestyle
| Minggu, 27 November 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement