Berswafoto di Hutan Pinus Sejuk di Baubau

Ilustrasi hutan pinus - Reuters
03 Juli 2018 16:35 WIB Newswire Wisata Share :

Harianjogja.com, BAUBAU—Ada Hutan Pinus Samparona di Kecamatan Sorawolio, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara yang indah. Hutan ini kini menjadi wisata alam tempat piknik dan berswafoto.

"Hutan pinus Samparona ini merupakan hutan yang masih terjaga dengan temperatur udara yang cukup sejuk. Sehingga kami dari Karang Taruna Kaisabu Baru memunculkan ide-ide untuk mengaktifkan kembali membuat wahana permainan," ujar Ketua Pengelola Wisata Alam Hutan Pinus Samparona, Kasmiran Ulhak, di Baubau,belum lama ini.

Hutan pinus itu sebelumnya memang sudah pernah difungsikan pemerintah daerah sebagai objek wisata, tetapi pengoperasiannya sempat vakum.

"Memang ada beberapa permainan sudah disediakan dari Dinas Pariwisata seperti "flying fox", hanya selama ini sempat tidak jalan," katanya.

Mengoperasikan kembali wahana wisata hutan pinus tersebut, kata dia, pihaknya yang tergabung dalam organisasi karang taruna Kaisabu Baru mengaktifkan kembali dengan menambah beberapa wahana permainan dan spot-spot tempat selfi dilengkapi dengan aksesori menarik.

"Ada spot-spot tempat selfie [swafoto] seperti payung-payung, rumah pohon, bingkai hanphond, dan lainnya. Kita membuat ini untuk menarik pengunjung lebih ramai," katanya, sembari menyebutkan dalam sebulan menargetkan menambah dua spot tempat foto baru.

Untuk lebih memanjakan para pengunjung, kata Kasmiran, pihaknya menyediakan empat wahana permainan seperti flying fox, sepeda gantung, panahan, paint ball (tembak sasaran) dengan sewa Rp15.000 per orang.

Sedangkan game outbond paintball (tembak sasaran) dengan regu minimal empat orang per tim dikenakan tarif Rp100.000 per orang karena dilengkapi pakaian, rompi pelapis peluru, helm dan empat butir peluru. "Alhamdulillah wahana ini berjalan sudah hampir sebulan dan partisipasi pengunjung luar biasa," ujarnya.

Kasmiran yang juga Ketua Karang Taruna Kaisabu Baru Kecamatan Sorawolio mengatakan, wahana wisata tersebut dibuka setiap hari, hanya waktunya berbeda seperti Senin-Kamis pukul 14.00-17.00 Wita dan akhir pekan Sabtu-Minggu dibuka mulai pukul 09.00-17.00 Wita.

"Pengunjung tidak hanya dari Baubau, juga dari Pasarwajo [Kabupaten Buton], Mawasangka [Buton Tengah], Batauga [Buton Selatan], Kota Raha dan Wakuru [Kabupaten Muna]," katanya.

Hasil yang diperoleh dari wahana wisata itu, kata dia, ada diberikan kepada pemerintah kota Baubau dalam hal ini Dinas Pariwisata sebagai pendapatan asli daerah.

Sumber : Antara