Nikmati Indahnya Bentang Alam di Tengah Bukit dan Sungai Oya

Perbukitan dan terasiring bertuliskan Sriharjo menjadi ikon Desa Wisata Srikeminut. - Instagram @muh._dipo_
14 Agustus 2021 07:27 WIB Lajeng Padmaratri Wisata Share :

Harianjogja.com, BANTUL--Wisata ke kawasan perdesaan semakin populer. Apalagi, jika desa tersebut memiliki pemandangan yang menakjubkan seperti Desa Wisata Srikeminut di Imogiri, Bantul.

Eloknya pemandangan di tengah bukit dan lintasan sungai yang diapitnya membuat wisatawan tak mau ketinggalan untuk berkunjung.

Desa Wisata Srikeminut berada di Kapanewon Imogiri, Kabupaten Bantul, tepatnya di tiga wilayah yang namanya diakronimkan menjadi nama Srikeminut. Ketika wilayah itu masing-masing adalah Sriharjo, Kedungmiri, dan Wunut. Selain wisata alam, sejumlah atraksi wisata juga ditawarkan di sana.

Wisatawan lama agaknya tak asing dengan kawasan ini, sebab di sinilah lokasi Jembatan Gantung Selopamioro yang lebih dulu terkenal. Kini, kawasan di sekitarnya pun dikembangkan untuk turut serta menjadi rujukan wisata.

Desa Wisata Srikeminut memiliki lokasi yang indah karena menawarkan panorama aliran Sungai Oya yang membelah bukit karst. Dipadukan dengan bentangan sawah dan terasering, daya tarik destinasi ini semakin meningkat.

Wisatawan berkemah di tepi Sungai Oya di sekitar kawasan Desa Wisata Srikeminut./Instagram @wisatasrikeminut

Kreatif dan Aman

Dilansir dari Okezone, setidaknya ada tiga titik yang bisa dikunjungi oleh wisatawan di Desa Wisata Srikeminut. Yang pertama ialah memulai dengan berfoto dengan latar belakang tulisan Sriharjo dan sawah terasering.

Selain berfoto, pengunjung juga dapat mempelajari cara bertani dengan teknik modern didampingi oleh pengelola atau warga setempat.

Jika ingin menjajal permainan air, maka pengunjung bisa menjajal fasilitas sepera air di atas aliran Sungai Oya yang tenang. Pengunjung juga bisa padusan atau berendam hingga berenang di sungai itu.

Wisata air ini dirancang ramah keluarga. Sehingga, jika datang ke area air ini bersama dengan anak-anak relatif aman. Anak-anak bisa diajak untuk naik perosotan, menaiki perahu, melewati jembatan dan berfoto di bebatuan kali yang berwarna putih.

Selain itu, bebatuan putih di tepi sungai itu juga tak kalah memiliki daya tarik tersendiri. Di sana, pengunjung bisa menggelar tikar dan duduk bersantai menikmati pemandangan yang terhampar.

Area itu menjadi favorit kalangan anak-anak muda yang datang berombongan. Tak jarang, mereka akan menggelar tenda piknik dan menyantap perbekalan yang dibawa bersama.

Untuk menjajal berbagai pengalaman itu, tak perlu merogoh kocek terlalu dalam. Pengunjung hanya perlu membayar biaya parkir sebesar Rp5.000 untuk mobil dan Rp2.000 untuk motor. Selain itu, tambahan Rp5.000 bagi pengunjung yang ingin bermain sepeda air.

Selain itu, destinasi ini juga menawarkan wisata live in dengan paket wisata budaya lainnya. Kendati demikian, selama pandemi ini paket wisata tersebut dibatasi untuk mencegah penularan Covid-19.