Ini 3 Kota yang Digaungkan Kemenparekraf untuk Wisata Kesehatan

Rumah Sakit Siloam Lippo Village - Dok. Situs Siloam
07 September 2021 10:27 WIB Rio Sandy Pradana Wisata Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) menggaungkan tiga kota sebagai daerah pengembangan wisata kesehatan (wellness tourism) untuk tahap awal. Ketiganya yakni Jakarta, Medan, dan Bali.

Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan Kemenparekraf Rizki Handayani mengatakan alasan pemilihannya dilatarbelakangi oleh jumlah ketersediaan rumah sakit yang ada di ketiga daerah tersebut.

"Selain itu, di Medan mempunyai potensi besar karena selama ini orang Medan yang ke luar negeri itu banyak sekali. Jadi kita harapkan dengan kita mempromosikan atau menyiapkan rumah sakit-rumah sakit yang ada di Medan maka kemungkinan wisatawan-wisatawan yang berasal dari Sumatra Utara dan sekitarnya berobat ke luar negeri akan semakin kecil," jelas Rizky dalam siaran pers, Selasa (7/9/2021).

Baca juga: Mendagri Terbitkan Tiga Instruksi Mendagri soal Lanjutan PPKM

Selain Bali, lanjutnya, untuk pengembangan wellness dan herbal tourism, pihaknya juga akan mengembangkan potensi ini di Solo, Jawa Tengah.

"Solo juga tengah mengembangkan herbal tourism karena di Tawangmangu ada pusat kesehatan herbal milik Kementerian Kesehatan yang sangat berpotensi untuk kita dorong mengembangkan wisata herbal," jelasnya.

Wisata kesehatan merupakan kegiatan wisata yang mengedepankan peningkatan kesehatan dan kebugaran fisik serta pemulihan kesehatan spiritual dan mental wisatawan.

Baca juga: BOR Turun, RS Diminta Perbaiki Kualitas Penanganan Covid-19

Pada tahap awal pengembangan wisata kesehatan ini, rencananya akan diterapkan di sejumlah daerah di Indonesia, seperti Jakarta, Medan, dan Bali. Selanjutnya, akan diperluas ke destinasi lainnya.

Kementerian akan menggandeng berbagai instansi kementerian dan lembaga maupun pihak swasta seperti rumah sakit, klinik, dan organisasi profesi seperti Perhimpunan Kedokteran Wisata Indonesia (Perkedwi) untuk mendukung wisata kesehatan di Indonesia.

Sumber : Bisnis.com