Advertisement

Tak Hanya Pantai, Gunungkidul Punya Sederet Tempat Wisata Menarik Berikut Ini

Lajeng Padmaratri
Minggu, 23 Oktober 2022 - 13:27 WIB
Lajeng Padmaratri
Tak Hanya Pantai, Gunungkidul Punya Sederet Tempat Wisata Menarik Berikut Ini Susur goa di Goa Ngingrong. / Instagram geosite_ngingrong

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Selain pantai, Kabupaten Gunungkidul juga menyimpan situs wisata alam yang tak kalah menarik. Banyak aktivitas alam yang bisa dijajal, bisa untuk bersantai maupun untuk menantang adrenalin.

Kota yang dijuluki Kota Gaplek ini merupakan wilayah yang unik karena memiliki Pegunungan Sewu. Pegunungan Sewu merupakan nama untuk deretan pegunungan yang terbentang memanjang di sepanjang pantai selatan Kabupaten Gunungkidul, Kabupaten Wonogiri, hingga Kabupaten Tulungagung di Pulau Jawa. Deretan pegunungan Sewu terbentuk karena pengangkatan dasar laut ribuan tahun silam.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Hal itu membuat wilayah ini memiliki sejumlah tempat wisata yang menarik dikunjungi. Simak ulasannya berikut ini.

Geosite Ngingrong

Tak jauh dari kota Kecamatan Wonosari, terdapat sebuah lembah yang menarik dikunjungi bernama Lembah Ngingrong. Situs ini merupakan salah satu geosite dari 13 geosite Gunung Sewu Geopark Network di Gunungkidul.

Geosite ini terletak di Jalan Baron KM 6 Desa Mulo, Kecamatan Wonosari, Gunungkidul. Kawasannya merupakan daerah karst yang terdiri dari lembah dan tebing terjal, sehingga cocok untuk disambangi oleh para pecinta wisata alam.

Pokdarwis setempat membangun atraksi flying fox melintasi Lembah Ngingrong ini dengan lintasan sepanjang 135 meter dengan ketinggian 78-80 meter. Dengan dibangunnya flying fox yang melintasi lembah ini, pengunjung bisa menikmati lembah dengan cara berbeda.

Watu Giring

Advertisement

Watu Giring lebih dikenal oleh penduduk Semanu, Gunungkidul sebagai bekas tambang batu kapur. Penambangan batu alam di sana sudah dihentikan dan meninggalkan jejak seperti potongan batu yang kecil dan memanjang.

Lokasi Watu Giring ini bisa ditempuh dengan cukup mudah oleh para wisatawan. Dari pusat kota Jogja, pengunjung bisa menempuh perjalanan selama 1,5 jam menggunakan kendaraan bermotor.

Belum diketahui secara pasti Watu Giring ini merupakan bekas galian tambang pada tahun berapa. Hanya saja, lokasi ini sudah puluhan tahun tidak ditambang kembali. Kini, kawasan tersebut banyak dikunjungi wisatawan yang ingin mencari spot foto di kala matahari terbenam.

Advertisement

Air Terjun Kedung Kandang

Di Gunungkidul, ada air terjun enam tingkatan air yang dikenal sebagai Air Terjun Kedung Kandang. Air terjun ini memiliki ketinggian sekitar 25 meter dengan karakteristik bertingkat-tingkat.

Berbeda dari air terjun pada umumnya yang turun dari tebing lurus ke bawah, air dari Air Terjun Kedung Kandang turun secara bertahap pada gugusan tebing batuan yang berundak-undak. Batuan di air terjun ini pun didominasi dengan batuan vulkanik yang merupakan sisa-sisa aktivitas Gunung Api Purba Nglanggeran yang letaknya tak jauh dari sana.

Air Terjun Kedung Kandang yang diperkenalkan ke publik sejak 2014 lalu ini merupakan spot foto yang asyik. Banyak pengunjung yang memanfaatkan keindahan alamnya untuk foto selfie, terutama dengan latar belakang air terjun yang bertumpuk-tumpuk itu.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Cegah Longsor di Bukit Bintang, Bahu Jalan Akan Diperkuat

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Daftar 21 Penyakit yang Tidak Ditanggung BPJS Kesehatan

Lifestyle
| Minggu, 27 November 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement