Advertisement

Akhir Pekan, Saatnya Wisata Sejarah ke Benteng Peninggalan Belanda

Lajeng Padmaratri
Minggu, 23 Oktober 2022 - 11:17 WIB
Lajeng Padmaratri
Akhir Pekan, Saatnya Wisata Sejarah ke Benteng Peninggalan Belanda Benteng Van der Wijck. / Instagram gombongkebumen

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Berwisata sejarah era kolonial bisa dilakukan dengan mengunjungi benteng peninggalan Belanda. Meski sudah dibangun sejak ratusan tahun lalu, tapi bangunan benteng di Indonesia tersebut masih kokoh berdiri hingga kini.

Sebagai negara yang lama mengalami masa penjajahan Belanda, Indonesia memiliki bangunan benteng yang tersebar di sejumlah daerah. Benteng-benteng tersebut umumnya digunakan Belanda sebagai pusat pemerintahan dan menahan serangan dari bangsa Indonesia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Setelah Indonesia merdeka, peninggalan tersebut tidak lantas digempur dan dilenyapkan. Kini, situs itu justru menjadi salah satu pilihan wisata sejarah.

Benteng Belgica

Ada benteng zaman Belanda yang masih berdiri megah di Banda Neira, Maluku Tengah. Namanya Benteng Belgica, yang bentuknya mirip Pentagon di Amerika. Benteng ini menjadi ilustrasi dalam pecahan uang Rp1.000.

Keindahan bangunan ini diprakarsai oleh Bangsa Portugis pada abad ke-16 yang membangun Benteng Nassau. Kemudian pada 4 September 1611, atas perintah Jenderal Pieter Both dari Belanda, benteng ini kembali dibangun dan kemudian diberi nama Fort Belgica.

Bekas markas besar VOC di Maluku ini kini pun menjadi tempat wisata yang menarik. Lokasinya memungkinkan pengunjung untuk menikmati keindahan panorama Pulau Banda Neira, mulai dari birunya perairan Teluk Banda, sunset, puncak Gunung Api Banda yang menjulang, sampai rimbunnya pohon pala di Pulau Banda Besar.

Benteng Van der Wijck

Advertisement

Kebumen, Jawa Tengah juga punya wisata sejarah berupa benteng era Belanda yang bernama Van Der Wijck. Benteng Van Der Wijck hanya berjarak 20 km dari pusat Kota Kebumen.

Benteng Van Der Wijck merupakan bekas kantor dagang VOC yang dialihfungsikan pada tahun 1818. Sebelum dijadikan tempat wisata atau cagar budaya, benteng berwarna merah bata ini dahulu tetap difungsikan sebagai tempat latihan tentara. Mulai dari tempat latihan tentara bagi orang Belanda atau Eropa, tentara Jepang, dan tentara Indonesia.

Kini, terdapat kereta api mini yang tampak dari gerbang utama benteng. Kereta ini akan membawa pengunjung untuk mengitari dan melihat lebih luas Benteng Van Der Wijck.

Advertisement

Benteng Pendem Ambarawa

Ambarawa, Kabupaten Semarang memiliki banyak peninggalan era kolonial yang menjadi saksi bisu kisah penjajahan yang pernah terjadi, salah satunya Benteng Pendem atau Benteng Fort Willem 1. Tidak seperti benteng peninggalan Belanda di daerah lain yang hanya bersifat monumental, Benteng Pendem masih difungsikan hingga saat ini.

Menariknya, meskipun masih difungsikan, benteng ini tidak mengalami perubahan alias masih dengan kondisi yang otentik dari awal berdirinya. Setengah bagian dari benteng ini digunakan sebagai penjara atau Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Ambarawa dan hanya bagian sisi utara saja yang bisa dikunjungi secara bebas oleh wisatawan.

Benteng Pendem Ambarawa terdiri dari dua lantai, sama seperti pada masa penjajahan Belanda. Pengunjung hanya dapat memasuki area lantai dasar saja. Sementara bagian lantai dua dari Benteng Pendem ini digunakan sebagai tempat tinggal pegawai lapas. Karena bangunan yang sudah tua dan rentan rapuh, maka pengunjung harus hati-hati ketika berkeliling.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

72 Festival di Jogja Hasilkan Ratusan Miliar Rupiah, Regulasi Kerap Jadi Penghambat

Jogja
| Minggu, 27 November 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Daftar 21 Penyakit yang Tidak Ditanggung BPJS Kesehatan

Lifestyle
| Minggu, 27 November 2022, 18:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement