Advertisement

Sekar Kedhaton Sajikan Sedapnya Menu Era Mataram

Sunartono
Kamis, 23 Maret 2023 - 22:17 WIB
Budi Cahyana
Sekar Kedhaton Sajikan Sedapnya Menu Era Mataram Salah satu menu Sekar Kedhaton Restaurant yang disajikan memakai anglo. - Instagram @sekar_kedhaton_restaurant

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Sekar Kedhaton Restaurant terus bertahan dengan menyajikan menu khas era Mataram Islam. Menu-menu ini diolah dengan cara tradisional dengan bahan baku rempah asli yang sudah jarang ditemukan.

General Manager Sekar Kedhaton Restaurant, Mohammad Iriyanto menjelaskan restoran yang ia kelola itu terus berupaya dan berkomitmen melestarikan menu raja-raja Mataram Islam. Tak pelak, upaya itu mendapat dukungan dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) DIY.

Advertisement

Dia menjelaskan, sejumlah ciri khas yang dipertahankan dalam menyajikan menu legendaris tersebut antara lain bahan makanan tidak mengandung pengawet, cara masak menggunakan bara api, gula memakai aren hingga menggunakan santan kelapa asli.
“tidak banyak restoran yang menyajikan menu era kerajaaan Mataram Islam ini, bahkan bisa dibilang semakin luntur karena banyaknya restoran modern. Kami tetap bertahan untuk menyajikan menu-menu ini,” katanya saat berkunjung ke kantor Harian Jogja, Kamis (23/3/2023).

Adapun seumlah menu tersebut di antaranya Daging Krengseng yang cara memasaknya telah dikonsultasikan dengan BPBC bahwa sesuai dengan prasasti Mataram. Salah satu bumbunya adalah dengan menggunakan cabai puyang sehingga tidak menggunakan cabai pada umumnya.

“Cabai puyang merupakan rempah Jawa yang saat ini sudah sangat susah didapatkan,” ucap dia.

Selain itu ada Ayam Lembaran yang di dalamnya ada potongan daging dilengkapi dengan kuah santan asli. Menu ini biasanya dipadu dengan Sekul Lempeng yang merupakan nasi gurih dibungkus daun pisang kemudian dibakar. Bedanya jika era Raja Mataram nasi ini di tengahnya ada butiran emas, sedang yang disajikan di Sekar Kedhaton diganti dengan srundeng kelapa.

“Menu favoritnya memang Ayam Lembaran, ini memasaknya butuh waktu lima jam pakai tanah liat. Menu ini zaman dahulu biasa dipakai oleh menjamu tamu raja,” katanya.

Selain itu ada Mangut Beong yang menurut beberapa referensi menu ini sudah ada sejak Mataram Kuno. Ikan beong ini juga tidak banyak yang membudidayakan, sehingga dia pun harus mengambil dari Magelang.

“Selain itu masih banyak, ada jenang baro-baro, jenang abang, ini menu pembuka biasanya dimakan sebelum makan [berat]. Magut Lele juga ada, kemudian Bebek Mataram ini uniknya ada potongan jeroan yang masaknya pakai minyak wijen,” ujarnya.

Iriyanto berharap keberadaan sajian menu tersebut tidak hanya sebagai salah satu cita rasa kuliner saja akan tetapi menjadi edukasi terutama bagi generasi muda agar memahmi menu-menu legendaris zaman dahulu.

“Kami juga selalu memberikan layanan terbaik untuk tamu, soal porsi juga jangan sampai tamu merasa kurang. Tamu datang kami jemput di parkiran dan pulang diantar sampai mobil,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Sleman Siapkan Skema Impor Hewan Kurban dari Luar Daerah untuk Antisipasi Kekurangan

Sleman
| Rabu, 29 Mei 2024, 06:57 WIB

Advertisement

alt

Wow, 5 Restoran di Inggris Ini Sajikan Tempe sebagai Makanan Mewah

Lifestyle
| Selasa, 28 Mei 2024, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement