Advertisement

Unik, Desa Ini Lebih Banyak Dihuni Boneka Daripada Manusia

Lajeng Padmaratri
Senin, 03 April 2023 - 16:17 WIB
Lajeng Padmaratri
Unik, Desa Ini Lebih Banyak Dihuni Boneka Daripada Manusia Desa Nagoro, Jepang, lebih banyak dihuni boneka daripada manusia karena ditinggalkan penduduknya. - Instagram @flintafus

Advertisement

Harianjogja.com, TOKUSHIMA—Bukan rahasia lagi jika negara Jepang memiliki statistik populasi yang menurun. Bahkan, negara itu punya satu wilayah yang lebih banyak dihuni boneka dibandingkan manusia.

Melansir Outlook India, Institut Riset Kependudukan dan Jaminan Sosial Nasional Jepang menyatakan populasi negara tersebut kemungkinan akan turun di bawah 100 juta pada tahun 2049.

Advertisement

Meski demikian, ada satu hal unik yang dilakukan salah seorang warga setempat. Ia mengisi salah satu desa yang sangat minim penduduk di Jepang dengan boneka untuk menambah semarak desa itu.

Aksi itu dilakukan Ayano Tsukimi, seorang penduduk Nagoro, sebuah desa terpencil di Prefektur Tokushima di Pulau Shikoku Jepang. Ia menemukan daerah perumahannya yang dulu semarak, lalu kehilangan pesonanya dengan jumlah penduduk yang menyusut selama bertahun-tahun. Jadi dia memutuskan untuk membuat boneka seukuran manusia untuk mengisi desanya.

Menurut berbagai wawancara yang diberikan Ayano kepada media selama beberapa tahun terakhir, dia kembali ke Nagoro, desa kelahirannya, dari Osaka, untuk merawat ayahnya yang sakit setelah ibunya meninggal. Sekitar tahun 2002, dia membuat orang-orangan sawah dan meletakkannya di kebunnya untuk mengusir burung yang memakan semua bijinya. Dia mengenakannya dengan pakaian tua ayahnya.

Dalam sebuah wawancara dengan AFP, dia merasa lucu ketika seorang pekerja mengatakan 'halo' kepada orang-orangan sawah tanpa menyadari bahwa itu bukan ayahnya. Bibit gagasan itu kemudian ditanam.

Lambat laun ia menyadari bahwa populasi di desanya menyusut dengan cepat. Para tetua meninggal, sekolah dan toko tutup, kaum muda pindah ke tempat yang lebih besar untuk mendapatkan kesempatan yang lebih baik. Akhirnya dia memutuskan untuk menciptakan kembali masa-masa indah dengan boneka yang mewakili kehidupan di desanya.

Dia menyempurnakan keahliannya membuat orang-orangan sawah menjadi boneka seukuran manusia untuk mengenang penduduk yang telah meninggal. Beberapa karakter imajiner juga ditambahkan. Ketika seorang tetangga, yang sering diajak bicara oleh Ayano, meninggal dunia, Ayano membuatnya mirip, sehingga mereka dapat melanjutkan obrolan imajiner mereka. Ia juga menciptakan boneka yang sungguh mirip ibu dan neneknya.

Ayano telah menciptakan boneka bergaya orang-orangan sawah ini untuk ditempatkan secara strategis di seluruh desa. Menurut sebuah artikel tahun 2019 di New York Times, sekitar 350 boneka yang dibuat oleh Ayano dan teman-temannya melebihi jumlah penduduk manusia lebih dari 10 banding 1.

Boneka-boneka itu mengisi bangunan yang ada di seluruh desa. Pengunjung bisa menemukan orang-orangan boneka sedang duduk-duduk di depan bekas toko kelontong, menunggu di halte bus, pasangan duduk di bangku tepi sungai, yang lain terlibat dalam berbagai kegiatan di luar ruangan, seorang anak di ayunan, dan banyak lagi.

Salah satu kreasi Ayano yang mendapat publisitas luas adalah sekolah lokal Nagoro yang sekarang ditutup. Selain orang tua, guru, dan karakter lain yang melakukan aktivitas pura-pura, ada ruangan yang penuh dengan siswa boneka yang mendengarkan guru boneka mereka.

Ayano bahkan membuat tablo, sebuah pertunjukan lakon tanpa gerak atau dialog. Pertunjukan itu dibuat misalnya hari olahraga di sekolah, adegan pernikahan, gym yang penuh dengan orang, dan sebagainya. Faktanya, Ayano telah menyusun setiap adegan yang mungkin terjadi di desa yang benar-benar hidup dan menciptakannya kembali dengan elan .

Ayano mengatakan dia membutuhkan waktu sekitar tiga hari untuk membuat setiap boneka seukuran aslinya. Koran, katun, kancing, kain elastis, kabel, cat, dan berbagai benda lainnya digunakan untuk membuat boneka yang kemudian dikenakan dengan pakaian lama.

Bahkan, Ayano tidak hanya membuat boneka-boneka ini tetapi juga merawatnya, mengganti atau membuat ulang beberapa ketika diperlukan. Menurut laporan, setiap boneka memiliki nama dan Ayano mencatat nama mereka dan kisah hidup mereka di sebuah 'pendaftaran'.

Meskipun ada desas-desus lain di Jepang yang disebutkan di mana para seniman juga membuat orang-orangan sawah atau boneka untuk membuatnya lebih hidup, Nagoro menjadi desa yang menarik perhatian para pelancong. Mereka yang tertarik mempelajari cara membuat boneka ini dan cara menampilkan berbagai ekspresi di wajah mereka, dapat mengikuti lokakarya Ayano.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Outlook India

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Cek Jadwal Sim Keliling di Jogja dan Sekitarnya Hari Ini, Rabu 24 Juli 2024

Jogja
| Rabu, 24 Juli 2024, 07:27 WIB

Advertisement

alt

5 Cara Menata Laci Baju supaya Hemat Tempat dan Rapi

Lifestyle
| Selasa, 23 Juli 2024, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement