Advertisement

5 Warung Makan di Jogja Ini Namanya Aneh, Tapi Bikin Nagih

Bernadheta Dian Saraswati
Jum'at, 10 Maret 2023 - 12:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
5 Warung Makan di Jogja Ini Namanya Aneh, Tapi Bikin Nagih Sate Petir Pak Nano. - Instagram @jajanyogya

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Cara yang dilakukan pedagang kuliner agar dagangannya laku, salah satunya dengan memberikan nama yang aneh. Nama yang dibuat sengaja lain dari yang lain agar orang penasaran.

Di Jogja, banyak ditemukan warung makan yang mempunyai nama unik dan aneh. Nama yang dipilih sengaja berbeda dari biasanya agar memunculkan tanda tanya masyarakat dan akhirnya membuat mereka tertarik untuk membeli.

Advertisement

BACA JUGA:  TelkomClick 2023: Kesiapan Kerja Karyawan dalam Sukseskan Strategi Five Bold Moves di Tahun 2023

Apa saja warung makan di Jogja yang punya nama aneh itu? Ini ulasannya.

1. Mi Ayam Tanpa Nama

Kok tanpa nama? Lalu namanya apa?

Mungkin pertanyaan itu terlintas dalam benak orang-orang saat mendengar kata Mi Ayam Tanpa Nama. Ya, namanya memang Tanpa Nama. Nama yang sengaja dipilih oleh pemilik warung agar bikin penasaran masyarakat dan akhirnya membuat mereka tertarik untuk mencobanya. 

Mi Ayam Tanpa Nama berlokasi jauh dari pusat Kota Jogja, yakni di daerah Imogiri, Bantul. Warungnya persis di sebelah bendungan Tegal Imogiri. Konsumen yang datang bisa menikmati lezatnya mi ayam sembari menyaksikan aliran air yang berada di bendungan itu. 

2. Tengkleng Gajah

Tengkleng merupakan makanan dari daging yang masih menempel di tulang, yang dimasak menggunakan berbagai jenis rempah dan santan. Menu ini biasanya ditemukan pada penjual sate kambing, selain menjajakan sate, tongseng, dan gulai.

Bukan berarti dari tulang binatang gajah, nama Tengkleng Gajah dipilih untuk menggambarkan porsinya yang jumbo, layaknya gajah yang punya badan tambun dan besar. 

Warung Tengkleng Gajah cukup terkenal dan menjadi jujugan bagi penggemar aneka olahan kambing. Lokasinya ada di Jalan Kaliurang Timur, Bulurejo, Minomartani, Ngaglik, Sleman.

3. Sate 3 Dimensi

Dalam bidang seni, komputer, maupun matematika, istilah tiga dimensi berarti bentuk dari benda yang memiliki tiga unsur yakni panjang, lebar, dan tinggi. Lalu bagaimana dengan Sate 3 Dimensi?

Baca juga: Warung Pecel yang Dikenal Enak di Jogja & Bisa Jadi Referensi

Sate yang dijual di Sawahan Lor, Wedomartani, Ngemplak, Sleman ini sama-sama memiliki tiga unsur. Tetapi bukan panjang, lebar, dan tinggi ya. Tiga unsur Sate 3 Dimensi ini adalah daging kambing, sapi, dan juga ayam. Pengunjung tinggal memilih mau makan olahan daging apa di tempat itu.

Selain menu sate, warung yang buka dari pagi hingga malam ini juga menyajikan tengkleng, tongseng, gulai, dan juga sate buntel. Tertarik? 

4. Sate Petir Pak Nano

Tak perlu takut kesambar saat makan kuliner di Bantul ini. Sebab, yang disajikan bukanlah petir atau kilat dari langit tetapi level kepedasannya yang bisa menyambar lidah layaknya petir. 

Sate Petir adalah olahan sate kambing yang dibakar seperti sate pada umumnya kemudian diberi taburan cabai rawit dalam jumlah banyak. Pembeli bisa memilh level kepedasannya sesuai kekuatan lidah dan lambung masing-masing. Uniknya, level kepedasannya diberi nama mulai dari level Paud, TK, sarjana, doktor, hingga profesor. 

5. Soto Sampah

Jangan berpikir makanan ini jorok karena berasal dari sampah yang dicampur kuah soto ya. Soto Sampah memang berisi campuran makanan tetapi yang dicampur adalah kubis, seledri, toge, bihun, bawang goreng, dan tak lupa nasi putih. Semua bahan makanan itu dicampur begitu saja dalam mangkuk layaknya sampah yang ditumpuk-tumpuk di tong sampah. 

Jadi jangan jijik kalau belum mencobanya! Nah, untuk menyantap salah satu makanan khas Nusantara ini, kamu bisa berkunjung ke daerah Pasar Kranggan, Jogja. Warung ini akan melayani dengan sepenuh hati dan tentunya dengan harga yang sangat ekonomis. 

BACA JUGA:  Finnet Dukung Digitalisasi Sistem Pembayaran Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Masuk Giwangan, Pemilik Bus Harus Perhatikan Kondisi Armada

Jogja
| Sabtu, 01 April 2023, 09:27 WIB

Advertisement

alt

Ingin Pakai Busana Sarimbit Saat Lebaran? Perhatikan Hal Ini

Lifestyle
| Sabtu, 01 April 2023, 08:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement